Penyakit Trigger Finger | Dhita Prianthara Blog Penyakit Trigger Finger | Dhita Prianthara Blog| software | games | download | PS1 | Free

07 December 2011

Penyakit Trigger Finger

Tenosynovitis Stenosing, lebih dikenal sebagai  Trigger Finger, adalah gangguan yang telah mendapat perhatian yang lebih besar dalam industri medis selama beberapa tahun terakhir. Seringkali dikategorikan sebagai penyakit di masa lalu, hubungannya dengan berlebihan dan cedera langsung telah menjadi lebih baik diakui, mengungkapkan hal itu hanya sebagai bentuk lain dari begitu banyak cedera regangan berulang seperti yang ada carpal tunnel syndrome, tenis dan siku pegolf.
Gejala Jari Pemicu dapat bervariasi dalam keparahan, tapi tanda-tanda jari “menangkap” atau “penguncian” adalah gejala yang tidak ada yang bisa lewatkan. Seperti jari tertekuk ke bawah menuju sobat tangan, jari dapat snap bawah, mengunci ke teman tangan. Seperti jari diperpanjang, sering kali dengan bantuan dari tangan lawan untuk meluruskan jari, itu akan snap kembali ke posisi diperpanjang. Untuk beberapa, jari mungkin lebih menyakitkan karena terkunci ke dalam telapak tangan dan untuk orang lain itu adalah justru sebaliknya, dengan rasa sakit lebih sebagai terkunci kembali ke posisi diperpanjang. Juga, ada yang pengalaman gerakan halus seperti jari tertekuk, tapi kemudian terkunci di telapak tangan, dan kemudian seperti yang diperpanjang, tersentak mundur ke posisi tegak.
The “menangkap” dan “mengunci” dari jari yang terkena adalah hasil dari nodul atau adhesi yang telah terbentuk pada tendon fleksor menjadi terjebak dalam sistem katrol (selubung tendon) sebagai jari tertekuk / diperpanjang. Meskipun jari Pemicu dapat hadir sendiri dari trauma akut seperti jatuh ke tangan yang terulur, menyebabkan microtears pada tendon dan pembentukan jaringan parut pada tendon yang terkena, paling sering disebabkan oleh berlebihan berulang-ulang. Gerakan berulang-ulang ditambah frekuensi, durasi dan kekuatan memiliki efek yang sama seperti cedera akut, tetapi terjadi selama periode waktu yang lebih lama. Hasil kecil mikro-air mata menciptakan jaringan parut dengan penggunaan berulang mengakibatkan gesekan dalam selubung tendon, menyebabkan pembengkakan tambahan dan siklus terus menerus iritasi, pembengkakan dan pertumbuhan nodul.
Meskipun trauma langsung dan berlebihan dapat menyebabkan jari Trigger, ada juga kondisi lain yang menimbulkan kondisi ini. Pembengkakan disebabkan oleh Arthritis dapat mengiritasi tendon dan sarungnya; infeksi jari yang disebabkan oleh robekan dapat menyebabkan iritasi dan luka tidak hanya tendon dengan juga selubung tendon.
Jari pemicu mungkin menyakitkan dan menjengkelkan bagi beberapa individu, tetapi untuk sebagian besar, sangat menyakitkan dan melemahkan, mengurangi kemampuan mereka yang terkena dampak untuk berpartisipasi dalam tugas sehari-hari yang sederhana. Meskipun banyak penderita berurusan dengan Jari Memicu selama beberapa tahun sebelum menangani itu, sangat penting bahwa kondisi ini ditujukan saat onset dalam rangka untuk mencapai hasil yang lebih sukses, tidak peduli apa pengobatan. Meskipun operasi merupakan salah satu perawatan paling umum, adalah penting untuk memahami berbagai terapi yang tersedia untuk mengobatinya.
Sering kali, dokter menyarankan istirahat dan over-the-counter obat untuk mengobati Finger Trigger, terutama jika gejala yang sangat ringan atau jika mereka hanya muncul. Jika gejala lebih berkembang, mereka dapat merekomendasikan belat atau suntikan kortison. Jika kortison digunakan, individu harus sangat berhati-hati, karena suntikan mungkin sangat, sangat menyakitkan. Mereka juga perlu menyadari bahwa kortison tidak hanya mengurangi rasa sakit dan gejala-gejala secara keseluruhan, hal itu dapat menyebabkan degenerasi parah pada tendon, sehingga masalah yang jauh lebih buruk daripada apa yang Finger Pemicu disajikan. Meskipun dokter akan mencoba untuk mendapatkan pengembalian orang untuk suntikan lebih, yang terbaik adalah untuk menghindari penggunaan berulang kortison. Pembedahan merupakan pilihan lain yang sering dipilih, tetapi dengan sedikit lega sebagai pembukaan selubung tendon sering meningkatkan jaringan parut di daerah dan gejala lebih parah Pemicu Finger. Solusi rehabilitatif terbaik untuk kondisi ini adalah untuk menerapkan terapi konservatif sementara kortison melakukan tugasnya. Hal ini memungkinkan bagi individu untuk melakukan peregangan dan latihan korektif sementara jari dapat bergerak melalui berbagai gerak normal tanpa rasa sakit.
Pendekatan konservatif untuk mengobati Pemicu Jari bergantung pada peregangan dan latihan yang menargetkan otot-otot dan tendon di daerah yang terkena. Peregangan aktif dan latihan yang dilakukan oleh perangkat rehabilitasi seperti Flextend, Restore dan perangkat perawatan lain dapat membantu menghilangkan nodul atau adhesi dengan memecah jaringan parut dan “penipisan” tendon, yang memungkinkan untuk bergerak bebas melalui selubung sistem / tendon katrol tanpa yang “menangkap” dan terkait rasa sakit.

Sumber : klik disini



Artikel Terkait:

0 comments:

Post a Comment

Silahkan beri komentar sobat di bawah ini!
Komentar sobat akan sangat bermanfaat bagi kemajuan blog ini! :D Jangan lupa follow blog ini juga ;)
Mohon untuk tidak menggunakan nama ANONIM!
No SPAM !!!

Template by : dhitaprianthara Copyright@2012